Buku Agama Islam Terbitan

Penyalur Inspirasi Ummah

E-mail Cetak PDF
Balasan Bagi Si Dermawan

| Sepotong Roti, Pengemis dan Serigala | Seekor Helang, Nabi Sulaiman dan Pemilik Pemohon |
| Gadis Cantik dan Sepotong Roti | Tukang Batu dan Doa Seorang Abid | Gara-gara Bubur Kental |

 

Sepotong Roti, Pengemis dan Serigala

Diriwayatkan bahawa pernah suatu musim kemarau menimpa Bani Israil dalam beberapa tahun yang berterusan. Ada seorang perempuan memiliki sepotong roti. Diletakkannya roti itu pada mulutnya untuk dimakannya. Tiba-tiba datang seorang pengemis di depan pintu dan berkata, “Berilah aku kerana Allah, sepotong roti sahaja.”
Perempuan itu mengeluarkan roti itu dari mulutnya dan diserahkannya kepada pengemis itu. Kemudian ia keluar ke padang belantara untuk mencari kayu.

Dia mempunyai seorang anak kecil yang turut dibawanya bersama. Tiba-tiba datang seekor serigala dan menangkap anak kecil itu serta membawanya lari. Terdengar suara jeritan. Bersegeralah perempuan itu mencari jejak serigala. Lalu Allah SWT mengutus Malaikat Jibril a.s dan mengeluarkan anak itu dari mulut serigala. Diserahkannya anak itu pada ibunya seraya berkata padanya, “Hai perempuan hamba Allah, puaskah engkau sesuap roti diganti dengan keselamatan anak?”

Perempuan itu menjawab, “Ya.”

Terdengar suara mengatakan, “Demikianlah balasan kepada orang-orang yang mengasihani orang-orang miskin dan kelaparan. Kami selamatkan dan kami pelihara sebagai balasan bagi orang yang berbuat baik.”

Kembali ke atas ↑


Seekor Helang, Nabi Sulaiman dan Pemilik Pemohon

Ada seekor helang datang menghadap kepada Nabi Sulaiman a.s bin Dawud a.s. Berkatalah helang itu, “Wahai Nabi Allah, ada seorang lelaki yang memiliki sebatang pohon dan aku mengerami telurku di atas pohon itu. Tetapi dia mengangkat anak-anakku, lalu dibawanya pulang.”

Nabi Sulaiman a.s memanggil lelaki pemilik pohon dan melarang perbuatan itu. Berkatalah Nabi Sulaiman a.s kepada dua syaitan: “Aku memerintahkan engkau berdua, jika datang tahun depan dan lelaki itu mengambil anak dari burung ini, maka tangkaplah dia dan belahlah dia menjadi dua bahagian. Lalu lemparkan sebahagian di dunia timur dan sebahagian lagi di sebelah barat.”

Ketika datang tahun itu, pemilik pohon lupa pesan Nabi Sulaiman a.s dan dia hendak memanjat pohon. Tetapi sebelum memanjat, dia sempat bersedekah dengan sesuap makanan. Lalu diangkatnya anak burung itu dan di bawanya pulang. Burung helang datang menghadap kepada Nabi Sulaiman a.s dan melaporkan perbuatan pemilik pohon. Nabi Sulaiman a.s memanggil dua syaitan dan bermaksud menghukum kedua-duanya. Nabi Sulaiman a.s berkata: “Mengapa kamu berdua tidak melaksanakan tugas yang aku perintahkan?”

Mereka menjawab: “Wahai Khalifah Allah, sesungguhnya pemilik pohon ketika hendak memanjat pohon itu kami bermaksud menangkapnya. Tetapi kerana dia telah bersedekah kepada seorang lelaki muslim dengan sepotong roti, maka Allah mengutus dua malaikat dari langit, sehingga mereka menangkap kami berdua dan melemparkan kami. Seorang dari kami dilemparkan ke dunia timur dan yang lain dilempar ke dunia barat dan dihalangilah usaha kami untuk mencelakakannya disebabkan sedekahnya.”

Kembali ke atas ↑


Gadis Cantik dan Sepotong Roti

Diriwayatkan bahawa pernah terjadi musim kemarau di kalangan Bani Israil. Masuklah seorang fakir di depan pintu seorang kaya seraya berkata, “Berilah sedekah kepadaku dengan sepotong roti untuk mencari redha Allah SWT.”
Puteri dari orang kaya itu keluar membawa roti yang masih hangat dan diberikannya kepada orang fakir itu. Lalu datanglah orang kaya yang celaka dan dipotongnya tangan puterinya.

Lalu Allah SWT merubah keadaannya dan menghilangkan semua hartanya. Jadilah dia fakir dan meninggal dalam keadaan hina. Sedang puterinya berkeliling dari pintu rumah ke pintu yang lain dengan meminta-minta. Dia seorang gadis yang cantik jelita.

Suatu hari gadis itu datang di depan pintu seorang lelaki kaya. Keluarlah ibu lelaki itu dan dia memandang puteri itu dan memperhatikan kecantikannya serta menyuruhnya masuk ke dalam rumahnya. Dia merasa tertarik dan ingin mengahwinkan dengan anaknya. Setelah dia mengahwinkannya, dia menghiasinya dan menghidangkan di hadapannya sebuah hidangan pada malam hari. Puteri itu mengeluarkan tangannya sebelah kiri untuk makan bersama suaminya.

Melihat itu suaminya berkata, “Sungguh aku memang sering mendengar bahawa orang fakir adalah kurang pendidikan. Keluarkanlah tangan kananmu.”

Puteri itu tetap mengeluarkan tangan kirinya dan berkali-kali suaminya melarangnya. Terdengar satu suara dari sudut pintu, “Keluarkan tanganmu sebelah kanan, hai perempuan hamba Allah. Benar-benar engkau telah memberikan roti itu kepada Allah. Tentu Allah akan memberikan tanganmu kepada dirimu.”

Maka dikeluarkannya tangan kanannya dalam keadaan utuh berkat kekuasaan Allah SWT dan makanlah dia bersama suaminya.

Kembali ke atas ↑


Tukang Batu dan Doa Seorang Abid

Diriwayatkan bahawa Nabi Isa a.s pernah berjalan di sebuah desa. Di desa itu hidup seorang tukang batu. Berkatalah penghuni desa itu kepada Nabi Isa a.s: “Tukang batu itu selalu menahan air, meludahinya dan mengotorinya. Maka berdoalah kepada Allah agar dia tidak membuatnya dapat pulang dari tempat mana saja dia berada.” Lalu Nabi Isa a.s berdoa: “Ya Allah, kirimkan seekor ular kepadanya dan janganlah engkau kembalikan dia.”

Tukang batu pergi untuk mengambil batu-batu dekat sumber mata air dan dia membawa tiga potong roti. Setelah dia berada di mata air itu, ada seorang ahli ibadah (abid) datang menghampirinya. Abid itu selalu beribadah di atas gunung di dekat mata air. Abid itu mengucapkan salam seraya berkata: “Apakah ada sedikit makanan yang dapat engkau berikan padaku atau engkau memperlihatkan kepadaku sehingga aku dapat melihatnya atau mencium baunya. Kerana aku sudah tidak makan apapun sejak sekian hari.”

Diberikannya sepotong roti, maka berkatalah Abid itu: “Hai tukang batu, mudah-mudahan Allah mengampuni dosamu dan membersihkan hatimu.”

Maka diberikannya roti yang kedua dan berkatalah Abid: “Hai tukang batu, mudah-mudahan Allah mengampuni dosa-dosamu baik yang telah lalu atau yang datang kemudian.”

Diberikannya lagi roti yang ketiga kalinya dan berkatalah Abid: “Hai tukang batu, semoga Allah membangun sebuah rumah untukmu di syurga.”

Tukang batu itu pulang ke desanya, dan para penghuni desa itu berkata kepada Nabi Isa a.s: “Tukang batu itu ternyata kembali lagi.”

Berkatalah Nabi Isa a.s: “Panggillah dia ke sini.”

Mereka memanggil tukang batu itu dan membawanya ke hadapan Nabi Isa a.s. Nabi Isa a.s berkata: “Hai tukang batu, ceritakanlah padaku apa yang engkau kerjakan hari ini dari amal-amal kebaikan.”

Maka tukang batu itu menceritakan tentang air, roti yang diberikannya dan doa-doa Abid untuk dirinya. Nabi Isa a.s berkata: “Bawa kemari begmu itu.” Diberikannya beg itu kepada Nabi Isa dan Nabi Isa pun membukanya. Tiba-tiba dalam beg itu terdapat seekor ular hitam yang dibelenggu dengan rantai besi. Berkatalah Nabi Isa a.s: “Hai ular hitam.”

Tiba-tiba ular itu menjawab: “Ya, wahai Nabi Allah.”

Nabi Isa a.s berkata lagi: “Bukankah engkau telah dikirim kepada orang ini?”

Ular itu berkata: “Benar, tetapi datang seorang ahli ibadah dari gunung itu, dia minta makan dan orang ini memberinya makan. Maka didoakanlah orang ini hingga tiga kali dan di sampingnya berdiri malaikat yang mengaminkan doa itu. Maka Allah mengutus malaikat dan membelengguku dengan rantai dari besi.”

Berkatalah Nabi Isa a.s pada: “Hai tukang batu, mulalah beramal kerana Allah telah mengampunimu dan menunjuki jalan kebaikan kepadamu.”

Kembali ke atas ↑


Gara-gara Bubur Kental

Diriwayatkan bahawa Junaid Al-Baghdadi setelah wafat, kedudukannya digantikan oleh seorang lelaki yang bernama Muhammad Al-Hariri. Dia telah bermukim di Makkah setahun dengan tidak pernah berbuka (selalu berpuasa) dan tidak tidur, tidak menyandarkan punggungnya pada dinding dan tidak pernah menjulurkan kedua kakinya.
Setelah umurnya mencapai enam puluh tahun dia duduk pada maqam wali Quthub. Maka ada orang bertanya kepadanya, “Keajaiban manakah yang pernah engkau lihat?”

Dia menjawab, “Ketika aku sedang duduk di sebuah sudut, tiba-tiba seorang pemuda datang masuk dengan tidak bertudung kepala, tidak beralas kaki, rambutnya kusut dan wajahnya pucat. Dia mengambil air wuduk dan mengerjakan solat dua rakaat. Kemudian menyembunyikan kepalanya ke dalam kerah bajunya hingga tiba waktu Maghrib. Lalu dia mengerjakan solat Maghrib bersama kami. Kemudian menyembunyikan kepalanya lagi ke dalam kerah bajunya.

Secara kebetulan pada malam itu ada jemputan dari Khalifah Baghdad untuk orang-orang sufi supaya memberikan nasihat, maka kami bermaksud keluar untuk memenuhi jemputan itu. Aku berkata pada pemuda fakir itu, “Hai seorang fakir, apakah engkau mahu keluar bersama kami untuk memenuhi jemputan Khalifah?”

Dia menjawab, “Aku tidak mempunyai keperluan dengan Khalifah. Tetapi aku hanya menginginkan engkau membawakan bubur kental untukku.”

Berkatalah aku dalam hati, “Dia tidak sependapat dengan aku untuk memenuhi undangan dan dia hanya ingin sesuatu dariku. Lalu aku meninggalkannya dan datang di majlis Khalifah. Kemudian aku datang lagi di sudut tempatku yang biasa. Aku melihat pemuda itu seolah-olah dia sedang tidur. Maka aku pun tidur. Dalam tidur itu aku bermimpi melihat Rasulullah SAW bersama dua orang tua yang bersinar wajahnya, sedang di belakang baginda ada serombongan besar yang bersinar seluruh wajahnya.

Ada orang mengatakan kepadaku, “Ini adalah Rasulullah, di sebelah kanannya adalah Nabi Ibrahim Khalilullah dan di sebelah kirinya adalah Nabi Musa Kalimullah. Sedang rombongan di belakangnya adalah seratus dua puluh empat ribu Nabi salawatullaahi ‘alaihim ajma’in.”

Menghadaplah aku kepada Rasulullah SAW untuk mencium tangannya, tetapi baginda memalingkan wajahnya dariku. Kemudian aku berbuat demikian untuk kedua dan ketiga kalinya dan baginda tetap memalingkan wajahnya dariku. Bertanyalah aku, “Ya Rasulullah, kesalahan apakah yang aku lakukan? Mengapa engkau memalingkan wajahmu dariku?”

Baginda memandangku dengan wajah yang memerah seperti yaqut merah kerana mulianya. Baginda bersabda, “Ada seorang fakir dari orang-orang fakir kami menginginkan bubur kental darimu, tetapi engkau kikir dan engkau biarkan dia dalam keadaan lapar pada malam ini.”

Terbangunlah aku dengan ketakutan dan gementar seluruh persendianku. Lelaki muda itu telah pergi dan aku tidak dapat menjumpainya di tempatnya yang biasa. Maka aku pun keluar dan tiba-tiba aku melihat pemuda itu sedang bersiap sedia hendak pergi. Aku berkata, “Hai pemuda, demi Allah yang telah menciptakan engkau, bangunlah sesaat hingga aku datang kepadamu dengan bubur kental.”

Tetapi pemuda itu memandangku dengan tersenyum. Dia berkata, “Hai Syeikh, siapa yang menginginkan sesuap bubur kental dari engkau? Lalu bagaimana engkau dapat bertemu dengan seratus dua puluh empat ribu Nabi yang datang kepadamu dengan memberikan syafaat untuk sesuap bubur kental?” Dia berkata begitu lalu menghilang.

Kembali ke atas ↑


Dipetik Dari Buku: 3003 Memori - Kumpulan Cerita Ajaib, Aneh & Mencuit Hati -Siri 3
Pengarang: A. K. Alang Jaafar

logobwh

Popular

Anda Di Sini Wadah Harian Mutiara Kisah Balasan Bagi Si Dermawan